Belajar dari Bikin Donat

Bukan belajar bikin donat lho ya, beda πŸ˜›

Beberapa hari belakangan, saya mencoba bikin donat. Ini pertama kalinya saya ngubek-ngubek adonan sendiri mulai dari awal hingga akhir prosesnya. Dulu memang sering bantuin ibu bikin kue lebaran, tapi nggak bisa masuk hitungan karena posisi saya waktu itu hanya sebagai teknisi aja πŸ˜€

Dari sinilah saya belajar, kalo dalam dunia per-kue-an itu, takaran megang peranan yang krusial banget. Mbreset (meleset) takaran sedikiittt aja, jadi bencana alias disaster, haha. Dunia perkuean yang saya maksud di sini ya segala macem kue dan hidangan penutup, mulai dari baking dan bakery, pudding, kukus, dll. Kelebihan 10 ml susu aja, adonan jadi basah dan nggak kalis. Mau ditambahin tepung? Rusak lah susu sebelanga πŸ˜† yang jadinya bakal kurang lembut lah, bantet lah, dan semacamnya πŸ˜†

Tapi, dari sini juga saya jadi belajar. Saya terbiasa memasak hidangan utama (lauk-pauk dan sayuran) yang kalo dianalogikan sebagai penumbuhan material, deviasinya dalam diagram fasa itu besar banget, jadi mau kelebihan salah satu atau beberapa komponennya, ya rasanya tetep masuk aja. Palingan beda dikitt dari ideal. Makanya kalo masak biasanya saya nggak ngandalin resep sama sekali. Paling yang saya ingat cuma komponen penyusunnya apa aja; bawang merah, bawang putih, cabe, kunyit, dll dan takarannya pake feeling πŸ˜† dan semisal ada bumbu yang nggak ada (kehabisan, misalnya), nggak masalah juga selama itu bukan komponen utama. Bahan intinya juga bisa diganti sesuka hati asal rasanya masuk dan nyambung. Makanya ketika masak, saya bener-bener ngandalin feeling. Kalo Bahasa Jang Geum-nya, masak sambil membayangkan rasanya bakal gimana. Gampang, nyantai, dan probabilitas suksesnya gede πŸ˜€

Nah tapi di dunia perkuean nggak bisa kayak gitu. Saya dipaksa keluar dari zona nyaman. Saya harus bolak-balik ngecek resep untuk memastikan everything’s under control πŸ˜† dan ya ampun, bahan-bahan kue itu masyaAllah beribetnya. Ada tepung terigu protein rendah, sedang, dan tinggi. Ketuker makenya siap-siap aja tertimpa bencana πŸ˜† keluar dari terigu, masih ada lusinan jenis tepung lagi yang masing-masing diperuntukkan bagi tujuan yang berbeda. Saya belum selesai ngapalin jenis-jenis tepung dan kegunaannya udah ditambah aja dengan fakta baru (yang baru saya tau maksudnya, gara-gara dikasih tau Pak Mufid) kalo krim itu ada tingkatannya dan ternyata antara mentega dan butter itu beda. Ada butter milk pula. Yassalaamm πŸ˜† tapi di sinilah serunya. Sekali-kali perlu dong kita keluar dari comfort zone πŸ˜€

Saya udah tiga kali ini bikin donat, dan semakin hari hasilnya semakin baik, Alhamdulillah. Suami saya termasuk yang percaya banget kalo hasil nggak akan mengkhianati usaha. Haha, belum pernah aja dia ngalamin sebaliknya πŸ˜› tapi teuteup, nggak boleh cepat berpuas diri. Berhasil bikin donat adalah pemantik semangat saya untuk mulai menjajaki dunia perkuean lainnya. Nyoba resep apa lagi ya habis ini πŸ˜€

Iklan

**Silakan Berkomentar~! ^.^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s