happy time

Jam Biologisnya septiadiah

Bukan karena akhir-akhir ini banyak yang mempertanyakan jadwal tidurku yang aneh – sejak dulu juga udah banyak yang nanya, tapi karena baru kali ini pengen nyeritainnya aja, hehe. Sudah dari dulu aku mendapat tidak sedikit protes dari teman-temanku seperti ini : “Sep, sms-ku kok gak dibales? Telponku juga gak diangkat..” atau yang kayak gini “Sep, kamu kok lama sih bales sms kalo malem, balesnya mesti mualem-mualem banget..” dan aku hanya bisa menjawab sambil tertawa malu, “Hehehe, maap, udah tidur…

Jadi begini saudara-saudara.. Jadwal tidur saya memang sedikit berbeda dari kebanyakan orang. Sebagai seorang gadis yang gampang mengantuk, biasanya saya sudah jatuh tertidur dengan sangat pulas bahkan sebelum jarum jam menunjukkan angka sembilan malam – jika memang hal itu memungkinkan. Entah saya pulang dari kampus jam tujuh atau sepuluh malam, entah seharian itu saya nyantai-nyantai aja atau diforsir habis-habisan, hasilnya tetap sama : saya akan segera terlelap begitu melihat merebahkan diri di atas kasur.

Sebagai akibatnya, tentu aja saya gak bakal bisa belajar atau ngerjain tugas seandainya saya melanjutkan tidur dengan enaknya sampai pagi – nggak mungkin dan nggak boleh! Biasanya, dan saya bersyukur hal ini sering terjadi, saya terbangun setelah tidur selama 2 – 5 jam, terkadang merasa mengantuk lalu kebablasan tidur sampai pagi dan akhirnya panik karena tugas-tugas belum tersentuh (haha), atau seringnya malah nggak ngantuk dan menghabiskan sisa malam dengan belajar dan main-main ke dunia maya sampe pagi – cihuy! Nah, inilah saudara-saudara, alasan mengapa saya hampir selalu membalas sms atau update-update status, ngetwit, atau ngeposting blog tengah-tengah malem 😀

Tentu aja ada enak-gak enaknya punya jadwal tidur lain dari kebanyakan orang gini. Pernah suatu kali – dan sebalnya ini juga termasuk sering terjadi, saya pengen ngerjain tugas kuliah tapi gak punya materinya! Seandainya temen-temen yang lain masih pada melek, gampanglah, tinggal sms terus minta dikirimin via email, lha kalo begini?! Pernah juga saya merasa kebingungan dalam menyelesaikan tugas, dan akhirnya gak tau mau nanya ke siapa. Akhirnya kadang-kadang tugas itu kuselesaikan sampe nangis darah semaleman, atau kalo lagi males yaa nunggu pagi ajalah, hehe. Dilema banget dah -.-

Mencoba tanya-tanya ke beberapa temen kenapa aku ditakdirkan seperti ini dan ada banyak hipotesa yang dilontarkan. Ada yang bilang kalo itu karena sejak kecil aku dibiasakan tidur jam sembilan malam, jadinya kebawa sampe gede’ deh. Ada juga yang bilang itu karena anemia dan darah rendahku, jadi wajar kamu cepet ngantuk Sep katanya.

Ada juga yang bilang kalo itu cuma ungkapan lelahku aja dan gak harus dituruti, “Buktinya toh pernah kamu melek terus sampe jam satu malem waktu kita ngerjain tugas di kampus itu, jadi kalo kamu gak langsung tidur waktu diserang ngantuk, gak masalah kan?” – yaahh masalahnya, gak segampang itu buat nahan ngantuk kalo udah nggeletak di kasur -.-

Terlepas dari pro dan kontra yang ada, aku tetap meneruskan jam biologisku yang seperti ini sampai sekarang – kecuali kalo emang ternyata kebiasaan ini bawa dampak buruk! Pulang dari kampus, sikat gigi – cuci muka – cuci kaki, terus tidur, bangun tengah malem untuk kemudian belajar dan bersenang-senang, udah terbukti gak terlalu berdampak buatku di siang harinya, nilai-nilaiku tetap bagus (dalam standarku tentunya), gak mengganggu pelajaran dan juga penampilan – ngantuk-ngantuk sedikit waktu kuliah ya wajar lah, namanya juga mahasiswa, hehehe. Gak ada yang salah kan dengan itu, aku tetap tidur kurang lebih 4 jam setiap harinya, yaa cukuplah 😀

11 thoughts on “Jam Biologisnya septiadiah

  1. Biasanya, dan saya bersyukur hal ini sering terjadi, saya terbangun setelah tidur selama 2 – 5 jam, terkadang merasa mengantuk lalu kebablasan tidur sampai pagi dan akhirnya panik karena tugas-tugas belum tersentuh (haha), atau seringnya malah nggak ngantuk dan menghabiskan sisa malam dengan belajar dan main-main ke dunia maya sampe pagi – cihuy!

    kebiasaan yang sama xixixix
    salam kenal nih dari endipiran seorang bloger newbie, ditunggu kunjungan baliknya ya…..

  2. pola tidurku berbeda ketika di Jawa dengan di Sunda, di Jawa dulu biasa tidur di atas jam 10 malam, sebaliknya di Sunda kini tidur sebelum jam 10 malam, bangunnya tetap sebelum subuh tentu dengan jam yang berbeda

  3. Wow. Ada sih, rasa pengen supaya bisa seperti kamu. 😕

    Saya pengen bisa bangun malem, soalnya saya jarang salat tahajjud dua tahun terakhir ini. 😦
    Dulu waktu masih kuliah, saya lumayan sering bangun malem buat ngerjain tugas ama belajar buat ujian. Kalo saya tidur jam 7 habis maghrib, bangun jam 1 atau 12. 😀

    Sekarang? Saya malah tidurnya jam 11 malem… 😦

**Silakan Berkomentar~! ^.^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s